Monday, August 15, 2011

Di Pagi Ramadhan

7.00 pagi (Sabtu) - Hantar anak ke sekolah kerana kelas tambahan. Maklumlah nak ambil SPM tahun ni. Memangla liat sikit nak hantar , macam nak suruh dia naik bas sendiri je. Dalam perjalanan , terpandang sebuah pasar raya yang bersiap-siap untuk dibuka. Dalam hati ini, "Wah! awal nya bukak". Boleh la singgah sebentar selepas hantar anak nanti.

7.30 pagi - Kawasan yang masih lengang, tiada kenderaan yang banyak membolehkan aku meletakkan kenderaan dengan mudah. Selalunya tempat ini memang sibuk sedikit. Sebelum masuk ke pasar raya tersebut , banyak yang aku fikirkan tentang apa yang perlu di cari nanti. Susu anak ... dah nak dekat habis , pampers dan beras. "Kalau murah bolehla beli, kalau tak beli tempat lain jer" dalam hati. Ketika aku meninjau-ninjau barang-barang yang aku perlukan ,kedengaran surah Yasin berkumandang. Aku pastikan ianya memang dari dalam pasaraya tersebut. Terasa sungguh syahdu , di pagi bulan Ramadhan terus menusuk menusuk halwa telinga. "Pasaraya ni dahla orang asing (ISLAM) yang punya , tetapi mampu memasang ayat-ayat AL-QURAN , Memang HEBAT" . Ini memang aku tabik , orang Melayu pun jarang-jarang yang buat macam ni.

Memang terasa aman membeli belah di sini, harga yang berpatutan. Lalu aku beli 7 paket susu dan drypers. Terasa berbaloi . Aku keluar dengan tersenyum puas . Semoga amalan-amalan di Bulan Ramadhan ini akan menjadi bertambah dan berkat.

Wednesday, September 30, 2009

Mengejar Awan yang Berlalu

Semalam bila diri ini memandang ke langit biru, terpandang kepada sekumpulan awan yang berlalu. Lantas diri ini teringat bagaimana awan-awan ini pernah melintas di hati ini suatu masa dahulu.

Dahulu diri ini hanyalah sebagai insan yang biasa. Pernah terpesona dengan awan-awan ini yang berarak berkumpulan bagaikan memberikan perlindungan kepada insan-insan yang bergerak di bawahnya. Entah macam mana diri ini terasa seperti ada awan yang sentiasa memerhatikan dengan rasa kasih sayang. Entah macam mana terasa awan ini memanggil awan-awan yang lain supaya melindungi diri ini daripada kepanasan panahan cahaya matahari. Terasa dingin , nyaman dan rasa dilindungi.

Hari ini , diri ini masih melihat awan yang sama ... tetapi dari jauh. Jauh disudut hati ini. Memerhatikan awan ini berarak ... entah esok diri ini masih dapat melihat kelibat awan ini atau tidak. Bagaimana kalau si awan ini dapat merasakan dirinya diperhatikan ? Mungkin ia akan hilang lagi... sepertimana ia hilang dimasa yang lalu. Perlukah diri ini ... mengejar kelibat awan ini lagi? Hmm adakah diri ini seperti burung pungguk yang merindukan bulan... ...ataupun mengharapkan bulan jatuh ke riba. Lambat laun ia akan perasan juga dengan kehadiran diri ini. Biarkanlah ..... ataupun awan ini akan menjadi marah lalu mencurahkan segala apa yang terkandung di dalamnya ke muka bumi.

Biarlah ia marah, diri ini yang selalu melupakannya. Entah berapa kali awan ini telah mencurahkan air mata. Hai awan diri ini minta jutaan kemaafan. Sememangya tiada jodoh di antara kita. Si Awan berada di atas tapi diri ini masih lagi di bawah.
Tadi, diri ini menerima berita dari kawan si awan, awan berada dalam keadaan baik, sihat-sihat belaka. Sekarang, dia telah mempunyai dua orang cahaya mata bersama suami tercinta. Diri ini memang tidak boleh dimaafkan. Semoga perbuatan diri ini yang lalu dimaafkan.
Terima kasih awan........ (Sekarang berada di salah satu sekolah di Gelang Patah)

Thursday, September 17, 2009

Tatkala Menjelang Hari Raya 2009

Esok diri ini bersama keluarga akan pulang ke kampung, hari ini diri ini telah menghubungi emak dikampung bertanyakan khabar. Alhamdulillah , semuanya sihat-sihat belaka. Ayah dah mula untuk menggoreng kacang bagi keperluan hari raya nanti.

Tatkala diri ini masih masih di pejebat, tidak banyak benda yang perlu dibuat kerana semua orang dalam "mood" hari raya. Kalau tidak kerana anak-anak yang bersekolah sehingga hari Jumaat ini, sudah tentu awal-awal lagi diri ini dah angkat kaki balik kampung.

Tiba-tiba diri ini teringatkan seorang yang insan yang dah lama diri ini tidak menjenguk, ada ramai sebenarnya tetapi diri ini akan mengingatkan insan ini bila tiba bulan Ramadhan dan Hari Raya. Tak tahu kenapa. Pantas jari-jari ini menaip diruangan google "melayu okinawa".

Oh... rupanya masih seperti dulu... , anak-anaknya pun sudah besar-besar dan telah masuk ke alam pekerjaan. Entahlah , tak tahu dia masih ingat tak kat diri ini. Diri ini melihat lembaran demi lembaran didalam blog awan okinawa berlalu... mana tahu masih adalipatan kenangan dulu-dulu. Ahh ... masakan diri ini yang jarang-jarang menghubungi beliau ini masih lagi dalam ingatan.

Seketika diri ini tersenyum, Seminggu awal di okinawa, masih dalam bulan puasa, tiba-tiba demam. Walaupun cuacanya agak cerah namun suhunya masih rendah berbanding di Malaysia. Masakan yang terlalu berbeza dicampur perasaan rindu pada keluarga , isteri dan anak-anak. Bila dicampur adukkan hasilnya diri ini dihantarkan ke klinik untuk mendapatkan rawatan.

Tatkala itulah, buat pertama kali diri ini melayari blognya. Meminta dimasakkan bubur nasi. Hmm... tanpa kenal siapa diri ini... beliau telah menghantar bubur itu melalui seorang pelajar ke tempat diri ini berkursus. Salam perkenalan tersebut telah mendampingi diri sepanjang 6 bulan di sana.

Di sini, diri ini ingin mengambil kesempatan bagi mengucapkan Selamat Hari Raya Aidifitri kepada Kak Lela Sekeluarga di Okinawa. Ampun Maaf dipinta. minta dihalalkan makan dan minum semoga Kak Lela sekeluarga sentiasa bahagia.

Sekian, Wasallam

Tuesday, September 1, 2009

Hari Pertama dengan Blog


Hari pertama dengan blog!!! Kenapa dengan blog ? Ada apa dengan blog ?

Kalau tanya kawan-kawan yang dah lebih "senior" , apa yang ada pada blog? Mereka akan kata .... macam-macam ada. Nak belajar semua dalam masa satu hari ... susah lah sikit. Kena banyak "search" info , kena banyak tengok orang lain punya blog. Banyak bersabar ...

Pengalaman pertama, memang macam tu, kejap-kejap tanya. Kejap-kejap tanya. Macam mana nak buat tu , macam mana nak buat ni, macam mana nak masuk gambar. Nak masuk gambar sendiri pun kena tanya lagi. Macam -macam tanya ... nak buat "link" lah , kenapa takder orang bagi "comment" lah, nak tukar "templates" dan macam mana tu dan ini. Nasib baik lah yang diri ini tanya kat "senior" yang tabah. Katanya lagi "blog ni sebenarnya tempat untuk meluahkan apa yang tak boleh diluahkan di luar".

Pening kepala untuk memikirkan , apakah konsep , gambar dan idea yang akan dimasukkan didalam blog ini

Diri ini merasakan bahawa mereka-mereka yang diluar sana yang dapat menghasilkan blog menarik adalah seorang insan yang penyabar dan tahap kreativiti yang tertinggi. Terima kasih kepada semua yang membantu diri ini menghasilkan blog ini walaupun tak seberapa.

Meniti Titian - perjalanan yang masih panjang ?


Kenapa meniti titian? Banyak maksud yang boleh di diperjelaskan di sini. Banyak jawapan tetapi dengan satu tujuan.

Hari ini, blog semakin menjadi-jadi , tidak kira tua atau muda semuanya tergila-gilakan blog. Menjadikan blog adalah satu "tools" utama masakini untuk berkomunikasi atau satu talian bagi menghubungkan orang luar atau rakan-rakan yang entah di mana.

Dari kecil ... ke sekolah rendah .... kemudian sekolah menengah ... seterusnya ke universiti dan tidak kurang juga mereka-mereka yang dah lama tidak jumpa akibat dari perpindahan tempat tinggal ataupun tempat kerja.

Kalau tidak masakan anak sekolah baru Tingkatan 3 , sudah memikirkan untuk memiliki blog sendiri . Ataupun diri ini sudah ketinggalan zaman, ataupun anak-anak sekarang sudah lebih "advance".

Blog ini akan jadikan diri ini sebagai satu laluan untuk meniti titian bagi hari-hari yang mendatang. Bukan masa untuk diri ini berbangga kepada pencapaian diri ini , terlampau ramai insan-insan yang berjaya diluar sana sehinggakan diri ini tidak dapat lagi mencemburui mereka-mereka ini. Blog ini cuma ruangan untuk memberikan sedikit luahan yang kadang-kadang tidak dapat diluahkan di mana-mana dan sedikit perkongsian untuk kegunaan bersama.

Diri ini berharap kawan-kawan diluar sana dapat memahami dan berkongsi segala maklumat dengan ikhlas dan jujur.